Category Archives: Renungan

Perkara yang pengarang hendak pembaca bersama-sama menghayatinya.

Jatuh…Hilang Kuasa

Dongeng

Pada Zaman Kesultanan Melayu, lahir seorang pemuda yang bakal berubah nasibnya. Gelaran diberi Sang Setiabangsa, kerana beliau setia akan bangsanya sendiri. Ketika usia meningkat remaja, Sang Setiabangsa menuntut ilmu persilatan daripada seorang guru yang handal, Guru Sinarbumi. Setelah sekian lama berguru, akhirnya selesai segala ilmu diperturunkan Sinarbumi pada Sang Setiabangsa. Semenjak itu, Sang Setiabangsa mula mengembara untuk mencari erti kehidupan sebelum berbakti kepada bangsanya kelak. Sebelum pemergian beliau untuk mengembara, si guru menyampaikan sebentuk keris sakti warisan turun temurun. Pesan si guru, jaga keris itu bagaikan nyawa sendiri, jangan jatuhkannya dari apatah lagi biarkan terhumban ke tanah. Tidak dinafikan, kehandalan Sang Setiabangsa tiada tandingan dengan ilmu yang penuh di dada dan dengan bantuan keris sakti pemberian si guru. Beliau mampun bertarung dengan seratus lanun tanpa gentar dan membawa kemenangan.  Siapa sangka yang dahulunya rakyat biasa telah menjadi Sultan Setiabangsa. Sultan yang baik hati, pemurah, handal hidup aman bersama permaisuri dalam negeri. Kerajaannya gagah dan mahsyur seluruh rantau kesultanan melayu. Namun, setelah sekian lama amanat si guru semakin dilupa. Pada satu malam, keris sakti terjatuh di atas singah sana. Tersedar Sang Setiabangsa beliau telah melakukan kesalahan besar. Kerajaannya diserang lanun durjana keesokkan harinya. Keris sakti tiada lagi berfungsi, tusukkannya tidak mampu memutuskan walau sehelai rambut lawannya. Jatuh keris sakti bermakna jatuh kerajaan Sultan Setiabangsa. Malang Sang Setiabangsa kerana jatuh keris sakti, jatuh juga kerajaannya serta hilang kuasa yang selama ini beliau pertahankan.

Read the rest of this entry

Oh si tua,dimana anakmu?

Oh Anak…Kalaulah Kau tahu…bahawa kau kan tua jua akhirnya jika kau panjang umur..

Sejak akhir-akhir ini, bukan setakat anak kecil dibuang di merata-rata tempat. Malahan anak pun tergamak membuang ayah dan ibu mereka di tepi-tepi jalan. Yang memualkan pelakunya adalah mereka yang beragama Islam.

x percaya? mari sama-sama baca keratan akhbar dibawah

KANGAR: Seorang bapa yang baru selesai menjalani pembedahan jantung terkejut apabila dengan tidak semena-mena dibuang anak sendiri yang sengaja meninggalkannya bersama bungkusan pakaian di tepi jalan raya berhadapan Sekolah Kebangsaan (SK) Datuk Wan Ahmad, di sini.

Kejadian memilukan itu berlaku petang 7 Januari lalu sejurus Abdul Rahman Talib, 57, yang baru dibenarkan keluar dari Hospital Pulau Pinang (HPP) selepas menjalani pembedahan jantung, menjejakkan kaki di rumah anak lelakinya di sebuah taman perumahan dekat sini.

Anak lelakinya yang berusia 30 tahun bertindak demikian selepas mendapat tekanan daripada isterinya yang enggan menerima semula kehadiran bapa mentuanya dengan memberi pelbagai alasan tidak munasabah.

“Saya hanya minta dia hantar ke pekan Kangar walaupun menyedari tiada arah dituju sebelum dia meninggalkan saya di tepi jalan raya berhampiran sekolah itu,” kata Abdul Rahman ketika ditemui di sini, semalam.

Menurutnya, ketika itu, dia hilang arah dan merayau-rayau di sekitar kawasan sekolah sebelum mengambil keputusan tidur di pondok bas berhampiran pada malam berkenaan.

Abdul Rahman berkata, keesokannya, anaknya datang menemuinya yang disangka menyangka mahu menjemputnya semula selepas menyesal dengan perbuatan berkenaan.

Bagaimanapun, katanya, andaian itu meleset sama sekali kerana anaknya cuma datang untuk menghantar basikal miliknya bagi memudahkannya bergerak.

“Menitis air mata saya ketika melangkah kaki keluar dari kenderaan milik anak saya kerana tak menjangka dia tergamak melakukan perbuatan ini selepas saya memelihara dan menjaganya bagaikan menatang minyak yang penuh,” katanya.

Menurutnya, pada hari kedua selepas dibuang anaknya, dia bernasib baik apabila bertemu seorang kenalan di belakang sekolah terbabit yang bermurah hati mempelawa bermalam di rumahnya.

Katanya, sejak tiga malam lalu, dia bertuah dapat menumpang berteduh di rumah berkenaan, tetapi tidak tahu berapa lama kenalannya itu mampu menumpangkan di rumahnya.

Mengulas kejadian itu, Abdul Rahman, bekas nelayan dari Kampung Belat Batu, Kuala Perlis berkata, dia sebelum ini menetap seorang diri di Pulau Langkawi selepas berpisah dengan bekas isterinya, Halijah Othman, iaitu ibu kepada anak lelakinya itu.

“Saya bekerja sebagai pembantu kedai makan di pekan Pokok Asam, Langkawi selama lima tahun, tapi anak saya ini minta saya pulang ke rumah menetap dan bekerja bersamanya.

“Lagipun, rumah berkenaan dibeli menerusi duit pampasan rumah yang dibina hasil titik peluh saya sendiri ketika menjadi nelayan satu ketika dulu. Rumah lama kami diambil kerajaan bagi pembinaan landasan kereta api,” katanya.

Abdul Rahman berkata, sebelum ini dia menerima bantuan bulanan RM300 daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Langkawi, tetapi bantuan terbabit dihentikan selepas dia mengambil keputusan pulang dan menetap bersama anaknya sejak sebulan lalu.

Katanya, selepas menetap di situ, anak dan menantunya mula menunjukkan sikap dingin, malah dia terpaksa pergi seorang diri ke HPP untuk menjalani pembedahan jantung selepas pengsan di stesen bas di sini.

“Ketika bertarung dengan maut di HPP selama empat hari, anak dan menantu langsung tak menjenguk dan saya beranggapan mereka mungkin sibuk dengan perniagaan makanan yang diusahakan sejak beberapa tahun lalu.

“Saya terkejut dan hampir tak percaya apabila anak saya itu minta saya keluar apabila pulang ke rumahnya,” katanya.

Abdul Rahman mempunyai seorang lagi anak perempuan yang sudah berkahwin dan kini menetap di Langkawi.

Difahamkan, kakitangan JKM Perlis datang mengambil warga emas itu di pondok bas berkenaan kira-kira jam 7 malam tadi dan dibawa Rumah Kebajikan Batu Bertangkup di Beseri dekat sini.

Kurang ajar! Biadap! Tak kenang budi! Hanya perkataan seperti itu yang layak digelar kepada si anak. Anak yang dibesarkan dengan susah payah selama ini memberi balasan seumpama ini kepada ayahnya. Mana pergi tanggungjawab dan amanah yang terpikul? Sadis sekali saya membacanya.

Semalam, semasa sedang bersembang dengan bapa, tiba-tiba bapa saya menceritakan tentang kisah seorang ayah yang dihantar ke rumah orang tua oleh anaknya. Sedih sekali. Tergamak anaknya berbuat begitu.

Ayah yang terlantar uzur tidak bermaya , yang mengharapkan perhatian anaknya tatkala diri ini sudah menuju ke penghabisan usia. Oh anak, tergamaknya dikau membiarkan dia sendirian

Ini belum dicampur lagi dengan kebanjiran  si tua ditepi-tepi jalan untuk meminta sedekah. Tatkala saya lalu-lalang disebelah mereka, saya terfikir dimanakah anak mereka? Anak jenis apakah ini yang sanggup membiarkan ibu-bapa sendiri meminta sedekah ditepi jalan? Mana dia perut-perut yang disajikan makanan dari titik peluh seorang ayah dan ibu? Tergamak mereka.

Disini juga saya ingin selitkan kisah seorang anak yang mulia. Marilah sama-sama mengambil iktibar dari kisah ini

Suatu hari, Nabi Musa bertanya kepada Allah. “Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?”

Allah pun menjawab dengan menyebut nama orang itu, kampung dan tempat tinggalnya.

Selepas mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan menuju ke tempat yang diberitahu. Beberapa hari kemudian, akhirnya Baginda sampai ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa penduduk di situ, Baginda berjaya bertemu dengan orang berkenaan. Selepas memberi salam, Nabi Musa dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.

Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia terus masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian, dia keluar sambil membawa seekor khinzir betina yang besar.

Khinzir itu didukung dengan cermat, dibersihkan, dimandikan dan dikeringkan serta dipeluk cium sebelum dihantar semula ke dalam bilik. Nabi Musa terkejut melihatnya. “Apa hal ini?” katanya di dalam hati dengan hairan.

Tidak lama kemudian, dia keluar sekali lagi sambil membawa pula seekor khinzir jantan yang lebih besar dan diperlakukan sebagaimana tadi.

Selepas kerjanya, barulah dia melayan Nabi Musa. “Wahai saudara, apa agama kamu?”

“Aku agama Tauhid,” jawab pemuda itu iaitu agama Islam. “Habis mengapa kamu memelihara khinzir? Kita tidak boleh berbuat begitu,” kata Nabi Musa.

Pemuda itu berkata, “Wahai tuan hamba, sebenarnya kedua-dua khinzir itu adalah ibu bapa kandungku. Mereka melakukan dosa yang besar dan Allah menukar rupa mereka menjadi khinzir yang hodoh.

“Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipan aku sebagai anak.

“Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibu bapaku seperti mana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah berubah, aku tetap melaksanakan tugas aku.

“Setiap hari aku berdoa kepada Allah supaya mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar tetapi Allah masih belum memakbulkannya lagi,” kata pemuda itu.

Maka ketika itu juga, Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa. “Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibu bapanya.

“Ibu dan ayahnya sudah buruk dengan rupa khinzir tetapi dia masih berbakti juga. Oleh itu, Kami naikkan makam dia sebagai anak salih di sisi Kami,”.

Allah juga berfirman yang bermaksud: “Oleh kerana dia berada di makam anak yang salih di sisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibu bapanya yang kami sediakan di neraka Kami pindahkan ke dalam syurga.””

Renungilah kisah diatas. Seperti mana yang kita sedia tahu, khinzir merupakan haiwan yang haram. Jika kita renungi kisah diatas, walaupun ibu dan ayah pemuda tersebut telah bertukar menjadi khinzir, tetapi kasih sayang pemuda tersebut terhadap ibu dan ayahnya tidak dipisahkan melalui sifat fizikal ayah dan ibunya. Pemuda itu sedar bahawa walaupun ibu dan ayahnya seekor khinzir, tanggungjawab untuk membahagiakan mereka masih tidak terlepas dari bahunya. Contohilah pemuda diatas.

Wahai pembaca sekalian. Jika anda salah seorang anak yang membuang ibu dan ayah anda, bertaubatlah. Sesungguhnya pintu taubat masih terbuka bagi anda. Jagalah ibu dan ayah anda sebaiknya. Walaupun ibu dan ayah anda pernah melakukan kesilapan, maafkanlah dan terimalah mereka . Mahukah anda jika anak-anak anda melakukan perkara sedemikian kepada anda? Insaflah dan sayangilah ibu bapa anda selama mereka masih ada. Jika sudah terlambat,titipkanlah doa untuk mereka kerana sesungguhnya doa seorang anak yang soleh merupakan salah satu bekalan bagi mereka ketika berada dialam sana. Akhir kata dari saya, sayangilah ibu dan ayah selagi mereka masih ada dan titipkanlah doa hingga keakhir hayat anda untuk mereka.

Allah telah berfirman: “Dan Kami perintahkan (campakkan ke dalam hati) manusia (agar berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya;ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang ibu bapamu, hanya kepada Akulah kembalimu”.

zahra si bunga

Patuhi Syarat-syarat Yang Ditetapkan, Jika TIDAK…

Anda masih fobia?? kalau jawapan anda YA jangan teruskan baca entri ni. ^_^ Aku memberikan saranan penuh supaya anda menekan link ini untuk pergi ke satu sudut yang lebih sesuai untuk bacaan anda buat masa ni. Aku bukan melarang anda yang masih fobia untuk baca entri ni tapi aku risau ‘penyakit’ fobia yag dah sedia ada akan bertambah dengan fobia yang bakal anda terima dari entri ini ^_^

Amacam..dah fobia belum?? Bagus andai jawapan yang terpacul dari mulut anda adalah YA, maka teruskan pembacaan terhadap entri ini. Namun andai andahanya mahu lalu dan tidak mahu meninggalkan jejak pada entri ini, aku menyarankan pula anda menekan link ini kerana bacaan ini masih tidak memenuhi kriteria diri anda ^_^ jadi aku harapkan pengunjung yang membaca harap memenuhi pra-syarat yang telah aku tetapkan. Jangan sesekali curi-curi baca sebab aku tau siapa yang tak memenuhi pra-syarat aku tapi baca entri aku ni ^_^

Read the rest of this entry

lelaki dan anu-anunya

Sedang  aku menjamah makanan, aku terlihat seorang bapa sedang asyik melayan anak-anaknya makan. Terlihat keceriaan pada muka anak-anak tadi. Ayah yang terlihat sedikit letih kerana melayan anak-anak tadi dengan pelbagai karenah melihatkan beliau seorang ayah yang penyayang. Mana taknya, sudah la melayan karenah anak seorang diri semua anak-anak beliau ‘jantan-jantan’ belaka. walaupun dah Beberapa ketika aku memerhatikan si bapa dan si anak, aku tak melihat pun kelibat si ibu di situ. Tak tau mungkin si ibu memang tak ikut atau ada sebab-sebab lain.

———-

Read the rest of this entry

luahkan ‘ayat-ayat cinta’ anda dengan berhemah

semua orang pasti pernah kena tegur…tipulah kalau anda mengatakan bahawa anda x pernah kena tegur….marah,nasihat dan sebagainya merupakan salah satu cara normal untuk menegur tapi kali ini,saya ingin bercerita dengan salah satu cara menegur orang yang saya anggap tidak bermoral sama sekali iaitu menegur kesalahan dengan cara memalukan orang yang kena tegur atau dalam erti kata lain,menjatuhkan maruah orang yang ditegur…

setiap insan yang hidup dimuka bumi ini pernah melakukan kesalahan dan kesalahan itu kadangkala menjadi satu pengajaran untuk mereka tidak melakukannya lagi…ya betul memang menjadi satu tanggungjawab untuk setiap manusia saling tegur-menegur…tp masalahnya,pernahkah mereka berfikir bahawa cara mereka mengur kesalahan itu merupakan satu perkara yang salah?dan adakah mereka berfikir perbuatan mereka itu itu dalam pada masa yang sama menjatuhkan air muka orang tersebut dan akhirnya mewujudkan perasaan dendam dihati orang yang kena tegur?Fikir-fikirkanlah sebelum menegur.

Menegur kan ada banyak caranya.Jikalau anda seorang pemikir yang baik,mesti anda akan elakkan menegur seseorang dengan cara menjatuhkan maruah mereka.Anda mesti akan memikirkan pro dan kons sebelum anda meluahkan ‘ayat-ayat cinta’ dari anda supaya orang itu boleh berubah dan hasilnya nanti,Insyaallah orang itu akan berubah dan pada masa yang sama tidak akan berdendam dengan anda.

Selalunya,menegur dengan cara menjatuhkan maruah seseorang ini berlaku dikhalayak ramai.Antara cara menegur jenis ini yang saya pernah lihat adalah dengan memaki pesalah tersebut dikhalayak ramai.Satu lagi adalah dengan mengait-ngait kesalahannya yang lepas dikhalayak ramai juga dan senang cerita bila kena marah depan orang ramai x kan anda x rasa malu…tambah2 lagi kalau kena tengking…mestilah jatuh maruah anda.Tapi,saya pernah kena lagi hebat dari setakat tengking2 nie…siap kait mak bapak lagi..pas2 sekali dengan nama2 cikgu naik dikhalayak ramai…memang geram sgt waktu tue…penegur itu x tahu betapa saya rse nak pelempang jer muka dia waktu itu tapi memandangkan saya nie penyabar juga orangnya,saya tahan jer tangan saya dari menghinggapi muka orang tue…kesalahan x seberapa tapi tegurnya melebih2….Yup,sebelum menegur tue,saya nasihatkan supaya para pembaca sekalian berfikir dahulu sebelum menegur…Islam kan ada ajar cara menegur yang baik,jadi pergunakanlah …sebelum berundur,saya hendak la juga berkongsi dengan anda antar cara2 menegur yang baik supaya berkuranglah perasaan benci dihati org yang anda tegur tue

1.tak boleh membesarkan masalah yang kecil
2. Teguran kita mestilah berlapik kalau boleh
3. JANGAN SEKALI2 MENEGUR ATAU MENGUNGKITKAN KESALAHAN DIDEPAN ORANG LAIN
4. Tegurlah pada waktu dan masa yang sesuai bukannya DIKHALAYAK RAMAI
5. JANGANLAH bersikap SOMBONG dan MENINGGGI DIRI.
6. Paling pentingnya ialah, sekali lagi, TEGUR LAH DENGAN PENUH KASIH SAYANG

satu pengajaran….pencuri

thief

Baru2 nie,IPGM Kampus Pendidikan Teknik digemparkan dengan kes kecurian yang berlaku semasa peperiksaan sedang dijalankan…saya merupakan salah seorang mangsa kecurian…barang yang dicuri adalah beg yang didalamnya mengandungi handphone,purse yang didalamnya terdapat kad atm dan buku math saya.urm yang lawaknya,pencuri nie pada mulanya mencuri sebuah beg milik pelajar IPGM Kampus Pendidikan Islam.Kemudian dia datang ke IPGM Kampus Pendidikan Teknik dan kemudiannya menukarkan beg pelajar tersebut dengan beg saya.Apa motif pencuri tue pon saya x tahu.Yang penting,saya menduduki peperiksaan pada pukul 2.30 ptg dan menurut ayah saya,pencuri tersebut telah mengeluarkan kesemua wang didalam bank saya pada pukul 3.00 ptg.Sungguh licik pencuri tersebut.
Tapi semua yang berlaku atas kesilapan saya juga.Pertama,waktu xm,saya gatal2 ltk hp dan purse dlm beg.Kedua,saya ltk no pin bank dgn no tarikh lahir.

so kpd pembaca,ini pengajaran buat diri saya dan pembaca yang lain.

1.Jangan bawa purse atau hp semasa anda sdg menduduki peperiksaan
2.Jangan letak no pin kad atm dgn no ic atau tarikh lahir.

p/s:waargh,xm math paper last..buku kna curi lak…nmpaknya kna laa pinjam org len

Lidah: lembut tapi tajam

Lidah: menurut Kamus Dewan

Bahagian di dalam mulut yang boleh digerak-gerakkan (digunakan sebagai alat untuk merasa, bercakap, menjilat dll)

Lidah: anatomi

Pada lidah terdapat tunas-tunas rasa. Spesifiknya pada hujung lidah terdapat tunas rasa manis , hujung kanan dan kiri lidah terdapat tunas rasa masin, kanan dan kiri lidah terdapat tunas rasa masam, pangkal lidah terdapat tunas rasa pahit manakala di tengah-tengah lidah terdapat tunas lidah yang agak umum. Read the rest of this entry

Pulang Kepada-NYA

Dulu, kita telah mendengar berita kematian artis – artis popular seperti Micheal Jackson, Yasmin dan Ustaz Asri di kaca-kaca TV. Namun, bagi aku yang tiada kene mengena dengan mereka semua ini, tak lah berasa apa2 pun.

Nak kata sedih, tak.

Nak kata pilu, tak.

Nak kata sebak, tak.

Nak kata kehilangan, tak.

Namun, ALLAH Maha Hebat. Pada akhir Ramadhan ini, aku telah rasakan betapa peritnya rasa sedih itu, bagaimanakan rasa pilu itu, dan sekeras manakah rasa kehilangan itu. Read the rest of this entry

Guru Perang!

—————————-

Mengajar itu bagai berperang..

Guru adalah panglima..

Murid2 adalah pengikutnya..

Read the rest of this entry

Untung & Rugi

Cerita ini adalah benar dari mulut pensyarah aku sendiri namun telah diubahsuai sedikit untuk menutup beberapa perkara penting. Kepada yang terasa, aku menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf ^_^

Read the rest of this entry