Category Archives: Semasa

Perkongsian, perdebatan dan permasalahan tentang isu – isu semasa yang panas dari dalam dan luar negara.

Bermula Semula

Salam Sejahtera kapada semua pembaca biliksebelah.wp

Setelah terbiar sekian lama blog ni, akhirnya aku terdetik untuk menulis semulad dalam ruangan maya ni. Mungkin selama ni aku dan yang lain-alain telah mensia-siakan ruangan ni, aku cuba yang terbaik untuk BERMULA SEMULA menyayangi blog yang telah sekian lama aku tinggalkan. Kali ni entri aku tiada fakta-fakta menarik yang ingin aku kongsi. InsyAllah akan datang aku akan selitkan sedikit informasi-informasi yang boleh kita kongsi bersama.

Setelah sekian lama dan nak bermula semula ni, aku nak ceritakan sedikit perkembangan pemilik-pemilik (bukan satu tapi tiga pemilik) biliksebelah.wp. Read the rest of this entry

Advertisements

Meningkat sendiri tanpa sebarang klik

Cuba tengok ape yang terjadi pada statik blog di atas. Untuk pengetahuan semua blog ni dah lama sangat tak da entri baru sehingga la entri ni dapat dihasilkan. Namun entri statik@entri yang sudah sedia ada menyebabkna blog hit meningkat walaupun aku dah tak klik blog ni untuk 5 6  minggu. Puncanya carian yang telah dibuat pengunujung terhadap satu kata kunci yang keramat pada masa itu adalah Kursus Perguruan Lepasan SPM (KPLSPM). Carian ni adalah untuk pelajar-peljara lepasan SPM yang mahu menyemak adakah mereka layak memasuki kursus yang Kementerian Pendidikan Malaysia tawarkan. Namun, sebagai author#2 aku menyusun 10 jari, kerana thread tu memang ada dalam biliksebelah.wp. Namun thread itu hanyalah untuk KPLSPM tahun lepas, lagipun kami tiada kuasa menetukan kelayakan untuk kemasukan ke dalam kursus ini. Kami hanya menyediakan info untuk kursus KPLSPM tahun lepas. Jadi kalau mahu kepastian, semak la di laman sesawang yang diakui dan sah. Sekali lagi, kami memohon maaf kerana kami hanya memberi info tidak temuduga. Akhir kata dari kami.semoga maju jaya dengan temuduga atau selamat berjaya bagi kata mudahnya dari kami Biliksebelah.wp

p/s: teringat perkara yang berlaku 4 tahu lepas, menanti dengan penuh kesabaran untuk permohonan ni ^_^

Oh si tua,dimana anakmu?

Oh Anak…Kalaulah Kau tahu…bahawa kau kan tua jua akhirnya jika kau panjang umur..

Sejak akhir-akhir ini, bukan setakat anak kecil dibuang di merata-rata tempat. Malahan anak pun tergamak membuang ayah dan ibu mereka di tepi-tepi jalan. Yang memualkan pelakunya adalah mereka yang beragama Islam.

x percaya? mari sama-sama baca keratan akhbar dibawah

KANGAR: Seorang bapa yang baru selesai menjalani pembedahan jantung terkejut apabila dengan tidak semena-mena dibuang anak sendiri yang sengaja meninggalkannya bersama bungkusan pakaian di tepi jalan raya berhadapan Sekolah Kebangsaan (SK) Datuk Wan Ahmad, di sini.

Kejadian memilukan itu berlaku petang 7 Januari lalu sejurus Abdul Rahman Talib, 57, yang baru dibenarkan keluar dari Hospital Pulau Pinang (HPP) selepas menjalani pembedahan jantung, menjejakkan kaki di rumah anak lelakinya di sebuah taman perumahan dekat sini.

Anak lelakinya yang berusia 30 tahun bertindak demikian selepas mendapat tekanan daripada isterinya yang enggan menerima semula kehadiran bapa mentuanya dengan memberi pelbagai alasan tidak munasabah.

“Saya hanya minta dia hantar ke pekan Kangar walaupun menyedari tiada arah dituju sebelum dia meninggalkan saya di tepi jalan raya berhampiran sekolah itu,” kata Abdul Rahman ketika ditemui di sini, semalam.

Menurutnya, ketika itu, dia hilang arah dan merayau-rayau di sekitar kawasan sekolah sebelum mengambil keputusan tidur di pondok bas berhampiran pada malam berkenaan.

Abdul Rahman berkata, keesokannya, anaknya datang menemuinya yang disangka menyangka mahu menjemputnya semula selepas menyesal dengan perbuatan berkenaan.

Bagaimanapun, katanya, andaian itu meleset sama sekali kerana anaknya cuma datang untuk menghantar basikal miliknya bagi memudahkannya bergerak.

“Menitis air mata saya ketika melangkah kaki keluar dari kenderaan milik anak saya kerana tak menjangka dia tergamak melakukan perbuatan ini selepas saya memelihara dan menjaganya bagaikan menatang minyak yang penuh,” katanya.

Menurutnya, pada hari kedua selepas dibuang anaknya, dia bernasib baik apabila bertemu seorang kenalan di belakang sekolah terbabit yang bermurah hati mempelawa bermalam di rumahnya.

Katanya, sejak tiga malam lalu, dia bertuah dapat menumpang berteduh di rumah berkenaan, tetapi tidak tahu berapa lama kenalannya itu mampu menumpangkan di rumahnya.

Mengulas kejadian itu, Abdul Rahman, bekas nelayan dari Kampung Belat Batu, Kuala Perlis berkata, dia sebelum ini menetap seorang diri di Pulau Langkawi selepas berpisah dengan bekas isterinya, Halijah Othman, iaitu ibu kepada anak lelakinya itu.

“Saya bekerja sebagai pembantu kedai makan di pekan Pokok Asam, Langkawi selama lima tahun, tapi anak saya ini minta saya pulang ke rumah menetap dan bekerja bersamanya.

“Lagipun, rumah berkenaan dibeli menerusi duit pampasan rumah yang dibina hasil titik peluh saya sendiri ketika menjadi nelayan satu ketika dulu. Rumah lama kami diambil kerajaan bagi pembinaan landasan kereta api,” katanya.

Abdul Rahman berkata, sebelum ini dia menerima bantuan bulanan RM300 daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Langkawi, tetapi bantuan terbabit dihentikan selepas dia mengambil keputusan pulang dan menetap bersama anaknya sejak sebulan lalu.

Katanya, selepas menetap di situ, anak dan menantunya mula menunjukkan sikap dingin, malah dia terpaksa pergi seorang diri ke HPP untuk menjalani pembedahan jantung selepas pengsan di stesen bas di sini.

“Ketika bertarung dengan maut di HPP selama empat hari, anak dan menantu langsung tak menjenguk dan saya beranggapan mereka mungkin sibuk dengan perniagaan makanan yang diusahakan sejak beberapa tahun lalu.

“Saya terkejut dan hampir tak percaya apabila anak saya itu minta saya keluar apabila pulang ke rumahnya,” katanya.

Abdul Rahman mempunyai seorang lagi anak perempuan yang sudah berkahwin dan kini menetap di Langkawi.

Difahamkan, kakitangan JKM Perlis datang mengambil warga emas itu di pondok bas berkenaan kira-kira jam 7 malam tadi dan dibawa Rumah Kebajikan Batu Bertangkup di Beseri dekat sini.

Kurang ajar! Biadap! Tak kenang budi! Hanya perkataan seperti itu yang layak digelar kepada si anak. Anak yang dibesarkan dengan susah payah selama ini memberi balasan seumpama ini kepada ayahnya. Mana pergi tanggungjawab dan amanah yang terpikul? Sadis sekali saya membacanya.

Semalam, semasa sedang bersembang dengan bapa, tiba-tiba bapa saya menceritakan tentang kisah seorang ayah yang dihantar ke rumah orang tua oleh anaknya. Sedih sekali. Tergamak anaknya berbuat begitu.

Ayah yang terlantar uzur tidak bermaya , yang mengharapkan perhatian anaknya tatkala diri ini sudah menuju ke penghabisan usia. Oh anak, tergamaknya dikau membiarkan dia sendirian

Ini belum dicampur lagi dengan kebanjiran  si tua ditepi-tepi jalan untuk meminta sedekah. Tatkala saya lalu-lalang disebelah mereka, saya terfikir dimanakah anak mereka? Anak jenis apakah ini yang sanggup membiarkan ibu-bapa sendiri meminta sedekah ditepi jalan? Mana dia perut-perut yang disajikan makanan dari titik peluh seorang ayah dan ibu? Tergamak mereka.

Disini juga saya ingin selitkan kisah seorang anak yang mulia. Marilah sama-sama mengambil iktibar dari kisah ini

Suatu hari, Nabi Musa bertanya kepada Allah. “Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?”

Allah pun menjawab dengan menyebut nama orang itu, kampung dan tempat tinggalnya.

Selepas mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan menuju ke tempat yang diberitahu. Beberapa hari kemudian, akhirnya Baginda sampai ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa penduduk di situ, Baginda berjaya bertemu dengan orang berkenaan. Selepas memberi salam, Nabi Musa dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.

Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia terus masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian, dia keluar sambil membawa seekor khinzir betina yang besar.

Khinzir itu didukung dengan cermat, dibersihkan, dimandikan dan dikeringkan serta dipeluk cium sebelum dihantar semula ke dalam bilik. Nabi Musa terkejut melihatnya. “Apa hal ini?” katanya di dalam hati dengan hairan.

Tidak lama kemudian, dia keluar sekali lagi sambil membawa pula seekor khinzir jantan yang lebih besar dan diperlakukan sebagaimana tadi.

Selepas kerjanya, barulah dia melayan Nabi Musa. “Wahai saudara, apa agama kamu?”

“Aku agama Tauhid,” jawab pemuda itu iaitu agama Islam. “Habis mengapa kamu memelihara khinzir? Kita tidak boleh berbuat begitu,” kata Nabi Musa.

Pemuda itu berkata, “Wahai tuan hamba, sebenarnya kedua-dua khinzir itu adalah ibu bapa kandungku. Mereka melakukan dosa yang besar dan Allah menukar rupa mereka menjadi khinzir yang hodoh.

“Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipan aku sebagai anak.

“Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibu bapaku seperti mana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah berubah, aku tetap melaksanakan tugas aku.

“Setiap hari aku berdoa kepada Allah supaya mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar tetapi Allah masih belum memakbulkannya lagi,” kata pemuda itu.

Maka ketika itu juga, Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa. “Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibu bapanya.

“Ibu dan ayahnya sudah buruk dengan rupa khinzir tetapi dia masih berbakti juga. Oleh itu, Kami naikkan makam dia sebagai anak salih di sisi Kami,”.

Allah juga berfirman yang bermaksud: “Oleh kerana dia berada di makam anak yang salih di sisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibu bapanya yang kami sediakan di neraka Kami pindahkan ke dalam syurga.””

Renungilah kisah diatas. Seperti mana yang kita sedia tahu, khinzir merupakan haiwan yang haram. Jika kita renungi kisah diatas, walaupun ibu dan ayah pemuda tersebut telah bertukar menjadi khinzir, tetapi kasih sayang pemuda tersebut terhadap ibu dan ayahnya tidak dipisahkan melalui sifat fizikal ayah dan ibunya. Pemuda itu sedar bahawa walaupun ibu dan ayahnya seekor khinzir, tanggungjawab untuk membahagiakan mereka masih tidak terlepas dari bahunya. Contohilah pemuda diatas.

Wahai pembaca sekalian. Jika anda salah seorang anak yang membuang ibu dan ayah anda, bertaubatlah. Sesungguhnya pintu taubat masih terbuka bagi anda. Jagalah ibu dan ayah anda sebaiknya. Walaupun ibu dan ayah anda pernah melakukan kesilapan, maafkanlah dan terimalah mereka . Mahukah anda jika anak-anak anda melakukan perkara sedemikian kepada anda? Insaflah dan sayangilah ibu bapa anda selama mereka masih ada. Jika sudah terlambat,titipkanlah doa untuk mereka kerana sesungguhnya doa seorang anak yang soleh merupakan salah satu bekalan bagi mereka ketika berada dialam sana. Akhir kata dari saya, sayangilah ibu dan ayah selagi mereka masih ada dan titipkanlah doa hingga keakhir hayat anda untuk mereka.

Allah telah berfirman: “Dan Kami perintahkan (campakkan ke dalam hati) manusia (agar berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya;ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang ibu bapamu, hanya kepada Akulah kembalimu”.

zahra si bunga

karnival kraf jalan conlay

courtesy: http://www.kraftangan.gov.my/hkk/

Hari ni Pak Kasim dan Cik Bunga bangun awal pagi. Mana taknya semalam diorang dah berpakat nak kuar berasmara dana hari ni. Semalam Pak Kasim memberi pesan menggunakan poskan pada Cik Bunga melalui posmen kecil@ayu dengan bayaran sebanyak dua posen. Posmen tak berdaftar pun kena bayar dua posen, mau bankrap getus hati kecil Pak Kasim. Dalam poskad Pak Kasim dengan gambar pokok getah kebun Ah Seng yang Pak Kasim tangkap sendiri guna kamera DSLR jenama ninon, Pak Kasim menyatakan hasrat ringkasnya bersiar-siar di Bandar Kuala Lumpur esok. Balasan poskad dari Cik Bunga beliau bersetuju danmahu bertemu di pohon kasturi belakang rumah Nur Amani.

Berkayuh Pak KAsih menuju pohon kasturi yang dijanjikan, tapi Pak Kasim belum nampak kelibat Cik Bunga pada pohon tersebut. 5 minit penuh kesabaran Pak Kasim menunggu baru Cik Bunga tiba. Perjalanan diteruskan ke stesen LRT terdekat. Cik Bunga kata nak gi Karnival Jom Kecoh kat Lembah Jalil. Pak Kasim layan je. Cik Bunga kat dia tak pernah sampai Karnival tu lagi. Sampai je kat sana xsampai setengah jam, Cik Bunga dah ajak balik, alasan beliau nak panas terik melayukan bunga yang terselit pada telinganya. Pasni Cik Bunga kata nak gi pasar tengah kat tengah-tengah Kuala Lumpur pula, Pak Kasim layan lagi. Read the rest of this entry

Aku datang, Aku pergi..

copy dari mumu-msr.blogspot.com

Salam..

Maaflah kepada semua terutama kepada Avatar dan Zahra.. Sebab dah lama sangat aku tak tulis pape.. Memang aku sibuk banyak, bukan sikit.. Lagipun internet masih belum dipasang di rumah sewa ku.. Tunggu la bulan 3, Streamyx mari.. hehe..

Kepada yang nak tau, atau yang tak tahu lagi, aku sudah dipostingkan sebagai guru di sebuah sekolah di kawasan Sungai Tiram, area Ulu Tiram berdekatan dengan JB, Kota Tinggi dan Pasir Gudang.. Mmg serius, sebelum ni aku tak pernah dengar pun daerah Ulu Tiram ni.. Nama lagi Ulu kan.. Hehe.. Sama la macam rumah aku, dekat dengan ULU YAM.. Read the rest of this entry

aku bau hujan..

Guruh berdentum 2 3 kali dah kat luar..harap2 malam ni hujan lebat2..tapi sebelum tido nak kena siapkan keje dl..esok ade 2 3 presentation..cepat siapkan keje avataraang, jangan nak menaip je..

SURPP..men’sipping‘ teh kat sebelah lengan kiri sambil berfikir..^_^

Tapi nak wat power point presentation kena taip jugakkan ^_^..oooh..aku terlupe, esok presentation gne transparency jah..dah avataraang cepat amik marker pen tulis cepat2..avataraang wat bahan, esok kawan-kawan tolong present..^_^ terbaek dari ladang..

‘hujan makin dekat, bau makin kuat, guruh makin cepat’

***sekian***

Sebulan Sudah

Esok dah hari jumaat. Kejap je rasa hari berlalu. Dalam sedar atau tak berapa sedar dah sebulan aku naik semester baru. Sis Zahra pun sama jugak, bro BilikSebelah pulak dah sebulan lebih jugak tinggalkan blog ni tanpa sebarang tinggal jejak. Dalam sempat tak sempat, hari terkomen kat mukabuku(FB) bro BilikSebelah. Kata dia, dia ok je dengan tugasan yang dah dipikul cuma tenet je tak dapat nak guna kat sana. Tenet sekolah je blh, kat rumah tak masuk tenet lagi. Tak pe la, aku tak mengharap bro dapat luangkan banyak masa dia kat blog ni lagi. Mungkin satu hari nanti dia akan teringat blog ni dan mahu meneruskan penulisan beliau kat sini ^_^ tugas aku kena jaga blog yang telah beliau terbitkan ni. Aku pun sayang blog ni jugak sebab blog ni la aku agak rapat dengan bro BilikSebelah, sis Ixora, bro Bat dll lagi.

Dalam sebulan ni jugak aku cuba naikkan semula blog yang dah bersawang-sawang ni untuk mencapai hit dalam blog popular pada dashboard wordpress. Walaupun blog ni mengesot perlahan-lahan,tapi berjaya jugak duduk dalam top 100 blog of the day ^_^. Hit hari-hari pun tak  kurang 150 hit. Terima kasih aku ucapkan kepada semua pengunjung yang regular mahupun yang sekali-sekala. Read the rest of this entry

Aku dah agak dah…

‘Khamis ni, kita buat ujian kecergasan’ kata-kata ringkas yang terpacul dari Micheal, lecturer subjek Jasmani dan Kesihatan. Sejurus tu budak-budak mula bersoseh-soseh kat belakang. ‘Ok, kita akan buat ujian lompat jauh, bergayut, bla…bla…Semua ni akan diambil markah dan merupakan 30% daripada markah akhir subjek’ sambung Micheal lagi. Dalam hati kecik aku berkata ‘aduyai, mau kena buat training kalau nak dapat markah baik untuk subjek ni’. ‘Ujian kemuncak lain tak bukan lari 2.4 km bawah 12minit’. ‘Alamak, ni lagi sakit. Kalau tak train aku pasti catatan masa terbaik aku akan jadi 15minit paling cepat’ getus hati kecik aku lagi. Nak tak nak training kena dijalankan.

Petang tu jugak aku turun tasik per***s*** buat training. Hari ni aku cuba push sebab tak banyak masa nak training. Untuk ujian khamis ni, cuma hari ni dan esok je boleh train. Tapi untuk lari 2.4 km ada la 3 minggu lagi. Habis jogging 1 round setengah + 1 round setengah berjalan itikpantas. Alhamdulillah selesai training sikit(tak la train pun sebenarnya) untuk hari ni.

Malam tu lepas mandi dan solat maghrib, kesakitan yang aku dah agah akan berlaku memang berlaku. Kesakitan tu terserlah terutama masa solat tadi. suara hati berkata ‘aku dah kata, tak yah training. Sekarang dah sakit sape yang susah, khau jugak. Ulang suara, KHAU jugak’. Peh c*l*k* punya hati jahat. Aku buat semua ni kerna nak dapat markah baik tau. Jangan nak hasut-hasut aku pulak supa tak melakukanya. Dengan hati yang cekal, aku meneruskan usaha ku. 3 ujian dah selesai, 3 lagi belum beserta dengan lari 2.4 km. Read the rest of this entry

gerhanamataharisolareclipse

Cerita 1

Pada suatu masa dulu, terdapat sebuah masyarakat yang hidup harmoni dalam sebuah daerah di Tanah Besar China. Mereka hidup hanya dengan menyara diri sahaja. Bercucuk tanam dan memelihara ternakan menjadi asas kehidupan mereka. Semuanya berjalan normal sehinggalah satu hari yang tenang, tiba-tiba mereka sedar sesuatu telah berlaku pada matahari. Walaupun mereka tidak berpendidikan tinggi, namun mereka sudah pandai membezakan bila siang akan menjelama dan waktu malam akan tiba. Kejadian pelik kehilangan matahari sedikit demi sedikit membuatkan mereka berasa tidak tenang. Mereka tahu tanpa matahari tanama mereka tidak dapat tumbuh dengan subur. Dalam kepercayaan mereka, terdapat seekor naga tinggal di awan.  Mereka merasakan naga tersebut telah bangkit dan makan matahari sedikit demi sedikit. Mereka merasakan hal ini tidak boleh dibiarkan kerana matahari sanagt penting, maka mereka mengambil keputusan mengumpulkan semua gendang yang ada dan mula memukul gendang untuk mengelakkan naga tadi terus memakan matahari. Sedikit demi sedikit matahari muncul kembali. Mereka berjaya mengelakkan naga tadi terus memakan matahari. Read the rest of this entry

Tiada Tajuk: Salam 2010

Hari: Ahad

Tarikh: xx/01/10

Tempat: Sebuah bangunan dalam Malaysia

‘Hendaklah..hendak..hendak ku rasa..puncaknya gunung hendak ditawan..’ alarm pagi dari henpon AA berbunyi mendendangkan lagu Siti Nurhaliza. Pandai betul AA pilih lagu wat alarm. Macam mana la sebulan setengah kat rumah asyik bangun lambat je. Hari ni AA dah tak tido kat rumah lagi. Petang semalam lagi AA dah pun sampai sini. Pagi ni AA kena bangun sebab nak daftar masuk tempat ni. Dengan tak berlengah AA bingkas bangun bersihkan diri. Keluar je bilik AA dengar semua orang berkata berkaitan pindah-pindah bilik. Dalam hati AA “harap-harap aku masih kekal dengan bilik sama la”. Sampai pejabat, AA tengah segerombolah manusia beratur tak cukup tanah. AA ingat pegi daftar awal-awal tak de orang. Dengan selumber AA menuju tempat senarai semak penempatan. Arghhh.. nasib sama menimpa diri. Dalam berpuluh-puluh orang, aku cuma pasti dua tiga orang je yang kekal bertapak ditempat sama. Nak buat macam mana, terima je dan jangan fikir panjang. Perjalanan masih panjang, kalau berhenti kat sini pasti xkan bersambung lagi (apa la AA mengarut sorang-sorang ni). Siap mendaftar AA dapat kunci. Tengok nama bilik, AA terus berlalu cari bilik tu. Tak amik masa yang lama AA jumpa bilik tu sebab ada escort yang bawak AA. Wah..buka pintu utama bilik apa yang AA nampak sawang-sawang yang menebal kat ceiling. Aduyai, agak-agak dalam 2 bulan bilik ni kena tinggal. Tadi dalam selumber-selumber tengok senarai nama perasan jugak ada 2 nama lagi yang terletak dalam bilik ni. Tapi tak pe la sebagai pemilik bersama AA patut bersihkan bilik ni. Sekali lagi AA tengok tag kat kunci bilik tu. Tertulis BILIKSEBELAH. Dalam hati kecil AA, “stylo jugak nama bilik ni”.

Read the rest of this entry