DEMAM……worldcup vs durian

Agak lama  zahra x post kat bilik sebelah nie. Alasan?  hurm x payah la nak bgtau…Okey,seperti yang korang sedia maklum, tahun ini merupakan tahun berlangsungnya piala dunia.Hurm,pasukan mana yang korang suka? pemain? Sebenarnya tahun ini merupakan  tahun pertama zahra mengikuti perkembangan worldcup nie…urm sbbnya? sekali lagi biarlah menjadi rahsia. Bagi zahra, Lionel Messi adalah pemain pilihan dan begitu juga dengan Argentina pasukan yang dianggotainya.Sepanjang mengikuti perlawanan yang disertai oleh Argentina,mmang tidak dinafikan bahawa messi hebat walaupun setakat ini belum menjaringkan gol. Penilaian Zahra bukanlah pada jumlah jaringan gol yang berjaya dijarngkan tetapi terhadap skill yang ada pada seseorang player tue.Kalu korang pulak x tahulah macam mana.

Sepanjang perlawnan piala dunia, durian-durian di dusun juga tak sabar-sabar membuahkan hasilnya…maka,sambil tngok worldcup jangan lupa makan durian.Pasti best punya. Tp jangan makan banyak sangat,nanti demam pulak.

Meningkat sendiri tanpa sebarang klik

Cuba tengok ape yang terjadi pada statik blog di atas. Untuk pengetahuan semua blog ni dah lama sangat tak da entri baru sehingga la entri ni dapat dihasilkan. Namun entri statik@entri yang sudah sedia ada menyebabkna blog hit meningkat walaupun aku dah tak klik blog ni untuk 5 6  minggu. Puncanya carian yang telah dibuat pengunujung terhadap satu kata kunci yang keramat pada masa itu adalah Kursus Perguruan Lepasan SPM (KPLSPM). Carian ni adalah untuk pelajar-peljara lepasan SPM yang mahu menyemak adakah mereka layak memasuki kursus yang Kementerian Pendidikan Malaysia tawarkan. Namun, sebagai author#2 aku menyusun 10 jari, kerana thread tu memang ada dalam biliksebelah.wp. Namun thread itu hanyalah untuk KPLSPM tahun lepas, lagipun kami tiada kuasa menetukan kelayakan untuk kemasukan ke dalam kursus ini. Kami hanya menyediakan info untuk kursus KPLSPM tahun lepas. Jadi kalau mahu kepastian, semak la di laman sesawang yang diakui dan sah. Sekali lagi, kami memohon maaf kerana kami hanya memberi info tidak temuduga. Akhir kata dari kami.semoga maju jaya dengan temuduga atau selamat berjaya bagi kata mudahnya dari kami Biliksebelah.wp

p/s: teringat perkara yang berlaku 4 tahu lepas, menanti dengan penuh kesabaran untuk permohonan ni ^_^

Oh si tua,dimana anakmu?

Oh Anak…Kalaulah Kau tahu…bahawa kau kan tua jua akhirnya jika kau panjang umur..

Sejak akhir-akhir ini, bukan setakat anak kecil dibuang di merata-rata tempat. Malahan anak pun tergamak membuang ayah dan ibu mereka di tepi-tepi jalan. Yang memualkan pelakunya adalah mereka yang beragama Islam.

x percaya? mari sama-sama baca keratan akhbar dibawah

KANGAR: Seorang bapa yang baru selesai menjalani pembedahan jantung terkejut apabila dengan tidak semena-mena dibuang anak sendiri yang sengaja meninggalkannya bersama bungkusan pakaian di tepi jalan raya berhadapan Sekolah Kebangsaan (SK) Datuk Wan Ahmad, di sini.

Kejadian memilukan itu berlaku petang 7 Januari lalu sejurus Abdul Rahman Talib, 57, yang baru dibenarkan keluar dari Hospital Pulau Pinang (HPP) selepas menjalani pembedahan jantung, menjejakkan kaki di rumah anak lelakinya di sebuah taman perumahan dekat sini.

Anak lelakinya yang berusia 30 tahun bertindak demikian selepas mendapat tekanan daripada isterinya yang enggan menerima semula kehadiran bapa mentuanya dengan memberi pelbagai alasan tidak munasabah.

“Saya hanya minta dia hantar ke pekan Kangar walaupun menyedari tiada arah dituju sebelum dia meninggalkan saya di tepi jalan raya berhampiran sekolah itu,” kata Abdul Rahman ketika ditemui di sini, semalam.

Menurutnya, ketika itu, dia hilang arah dan merayau-rayau di sekitar kawasan sekolah sebelum mengambil keputusan tidur di pondok bas berhampiran pada malam berkenaan.

Abdul Rahman berkata, keesokannya, anaknya datang menemuinya yang disangka menyangka mahu menjemputnya semula selepas menyesal dengan perbuatan berkenaan.

Bagaimanapun, katanya, andaian itu meleset sama sekali kerana anaknya cuma datang untuk menghantar basikal miliknya bagi memudahkannya bergerak.

“Menitis air mata saya ketika melangkah kaki keluar dari kenderaan milik anak saya kerana tak menjangka dia tergamak melakukan perbuatan ini selepas saya memelihara dan menjaganya bagaikan menatang minyak yang penuh,” katanya.

Menurutnya, pada hari kedua selepas dibuang anaknya, dia bernasib baik apabila bertemu seorang kenalan di belakang sekolah terbabit yang bermurah hati mempelawa bermalam di rumahnya.

Katanya, sejak tiga malam lalu, dia bertuah dapat menumpang berteduh di rumah berkenaan, tetapi tidak tahu berapa lama kenalannya itu mampu menumpangkan di rumahnya.

Mengulas kejadian itu, Abdul Rahman, bekas nelayan dari Kampung Belat Batu, Kuala Perlis berkata, dia sebelum ini menetap seorang diri di Pulau Langkawi selepas berpisah dengan bekas isterinya, Halijah Othman, iaitu ibu kepada anak lelakinya itu.

“Saya bekerja sebagai pembantu kedai makan di pekan Pokok Asam, Langkawi selama lima tahun, tapi anak saya ini minta saya pulang ke rumah menetap dan bekerja bersamanya.

“Lagipun, rumah berkenaan dibeli menerusi duit pampasan rumah yang dibina hasil titik peluh saya sendiri ketika menjadi nelayan satu ketika dulu. Rumah lama kami diambil kerajaan bagi pembinaan landasan kereta api,” katanya.

Abdul Rahman berkata, sebelum ini dia menerima bantuan bulanan RM300 daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) Langkawi, tetapi bantuan terbabit dihentikan selepas dia mengambil keputusan pulang dan menetap bersama anaknya sejak sebulan lalu.

Katanya, selepas menetap di situ, anak dan menantunya mula menunjukkan sikap dingin, malah dia terpaksa pergi seorang diri ke HPP untuk menjalani pembedahan jantung selepas pengsan di stesen bas di sini.

“Ketika bertarung dengan maut di HPP selama empat hari, anak dan menantu langsung tak menjenguk dan saya beranggapan mereka mungkin sibuk dengan perniagaan makanan yang diusahakan sejak beberapa tahun lalu.

“Saya terkejut dan hampir tak percaya apabila anak saya itu minta saya keluar apabila pulang ke rumahnya,” katanya.

Abdul Rahman mempunyai seorang lagi anak perempuan yang sudah berkahwin dan kini menetap di Langkawi.

Difahamkan, kakitangan JKM Perlis datang mengambil warga emas itu di pondok bas berkenaan kira-kira jam 7 malam tadi dan dibawa Rumah Kebajikan Batu Bertangkup di Beseri dekat sini.

Kurang ajar! Biadap! Tak kenang budi! Hanya perkataan seperti itu yang layak digelar kepada si anak. Anak yang dibesarkan dengan susah payah selama ini memberi balasan seumpama ini kepada ayahnya. Mana pergi tanggungjawab dan amanah yang terpikul? Sadis sekali saya membacanya.

Semalam, semasa sedang bersembang dengan bapa, tiba-tiba bapa saya menceritakan tentang kisah seorang ayah yang dihantar ke rumah orang tua oleh anaknya. Sedih sekali. Tergamak anaknya berbuat begitu.

Ayah yang terlantar uzur tidak bermaya , yang mengharapkan perhatian anaknya tatkala diri ini sudah menuju ke penghabisan usia. Oh anak, tergamaknya dikau membiarkan dia sendirian

Ini belum dicampur lagi dengan kebanjiran  si tua ditepi-tepi jalan untuk meminta sedekah. Tatkala saya lalu-lalang disebelah mereka, saya terfikir dimanakah anak mereka? Anak jenis apakah ini yang sanggup membiarkan ibu-bapa sendiri meminta sedekah ditepi jalan? Mana dia perut-perut yang disajikan makanan dari titik peluh seorang ayah dan ibu? Tergamak mereka.

Disini juga saya ingin selitkan kisah seorang anak yang mulia. Marilah sama-sama mengambil iktibar dari kisah ini

Suatu hari, Nabi Musa bertanya kepada Allah. “Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?”

Allah pun menjawab dengan menyebut nama orang itu, kampung dan tempat tinggalnya.

Selepas mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan menuju ke tempat yang diberitahu. Beberapa hari kemudian, akhirnya Baginda sampai ke tempat berkenaan.

Dengan pertolongan beberapa penduduk di situ, Baginda berjaya bertemu dengan orang berkenaan. Selepas memberi salam, Nabi Musa dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.

Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia terus masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian, dia keluar sambil membawa seekor khinzir betina yang besar.

Khinzir itu didukung dengan cermat, dibersihkan, dimandikan dan dikeringkan serta dipeluk cium sebelum dihantar semula ke dalam bilik. Nabi Musa terkejut melihatnya. “Apa hal ini?” katanya di dalam hati dengan hairan.

Tidak lama kemudian, dia keluar sekali lagi sambil membawa pula seekor khinzir jantan yang lebih besar dan diperlakukan sebagaimana tadi.

Selepas kerjanya, barulah dia melayan Nabi Musa. “Wahai saudara, apa agama kamu?”

“Aku agama Tauhid,” jawab pemuda itu iaitu agama Islam. “Habis mengapa kamu memelihara khinzir? Kita tidak boleh berbuat begitu,” kata Nabi Musa.

Pemuda itu berkata, “Wahai tuan hamba, sebenarnya kedua-dua khinzir itu adalah ibu bapa kandungku. Mereka melakukan dosa yang besar dan Allah menukar rupa mereka menjadi khinzir yang hodoh.

“Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipan aku sebagai anak.

“Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibu bapaku seperti mana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah berubah, aku tetap melaksanakan tugas aku.

“Setiap hari aku berdoa kepada Allah supaya mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar tetapi Allah masih belum memakbulkannya lagi,” kata pemuda itu.

Maka ketika itu juga, Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa. “Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibu bapanya.

“Ibu dan ayahnya sudah buruk dengan rupa khinzir tetapi dia masih berbakti juga. Oleh itu, Kami naikkan makam dia sebagai anak salih di sisi Kami,”.

Allah juga berfirman yang bermaksud: “Oleh kerana dia berada di makam anak yang salih di sisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibu bapanya yang kami sediakan di neraka Kami pindahkan ke dalam syurga.””

Renungilah kisah diatas. Seperti mana yang kita sedia tahu, khinzir merupakan haiwan yang haram. Jika kita renungi kisah diatas, walaupun ibu dan ayah pemuda tersebut telah bertukar menjadi khinzir, tetapi kasih sayang pemuda tersebut terhadap ibu dan ayahnya tidak dipisahkan melalui sifat fizikal ayah dan ibunya. Pemuda itu sedar bahawa walaupun ibu dan ayahnya seekor khinzir, tanggungjawab untuk membahagiakan mereka masih tidak terlepas dari bahunya. Contohilah pemuda diatas.

Wahai pembaca sekalian. Jika anda salah seorang anak yang membuang ibu dan ayah anda, bertaubatlah. Sesungguhnya pintu taubat masih terbuka bagi anda. Jagalah ibu dan ayah anda sebaiknya. Walaupun ibu dan ayah anda pernah melakukan kesilapan, maafkanlah dan terimalah mereka . Mahukah anda jika anak-anak anda melakukan perkara sedemikian kepada anda? Insaflah dan sayangilah ibu bapa anda selama mereka masih ada. Jika sudah terlambat,titipkanlah doa untuk mereka kerana sesungguhnya doa seorang anak yang soleh merupakan salah satu bekalan bagi mereka ketika berada dialam sana. Akhir kata dari saya, sayangilah ibu dan ayah selagi mereka masih ada dan titipkanlah doa hingga keakhir hayat anda untuk mereka.

Allah telah berfirman: “Dan Kami perintahkan (campakkan ke dalam hati) manusia (agar berbuat baik) kepada dua orang ibu bapanya;ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusukannya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang ibu bapamu, hanya kepada Akulah kembalimu”.

zahra si bunga

karnival kraf jalan conlay

courtesy: http://www.kraftangan.gov.my/hkk/

Hari ni Pak Kasim dan Cik Bunga bangun awal pagi. Mana taknya semalam diorang dah berpakat nak kuar berasmara dana hari ni. Semalam Pak Kasim memberi pesan menggunakan poskan pada Cik Bunga melalui posmen kecil@ayu dengan bayaran sebanyak dua posen. Posmen tak berdaftar pun kena bayar dua posen, mau bankrap getus hati kecil Pak Kasim. Dalam poskad Pak Kasim dengan gambar pokok getah kebun Ah Seng yang Pak Kasim tangkap sendiri guna kamera DSLR jenama ninon, Pak Kasim menyatakan hasrat ringkasnya bersiar-siar di Bandar Kuala Lumpur esok. Balasan poskad dari Cik Bunga beliau bersetuju danmahu bertemu di pohon kasturi belakang rumah Nur Amani.

Berkayuh Pak KAsih menuju pohon kasturi yang dijanjikan, tapi Pak Kasim belum nampak kelibat Cik Bunga pada pohon tersebut. 5 minit penuh kesabaran Pak Kasim menunggu baru Cik Bunga tiba. Perjalanan diteruskan ke stesen LRT terdekat. Cik Bunga kata nak gi Karnival Jom Kecoh kat Lembah Jalil. Pak Kasim layan je. Cik Bunga kat dia tak pernah sampai Karnival tu lagi. Sampai je kat sana xsampai setengah jam, Cik Bunga dah ajak balik, alasan beliau nak panas terik melayukan bunga yang terselit pada telinganya. Pasni Cik Bunga kata nak gi pasar tengah kat tengah-tengah Kuala Lumpur pula, Pak Kasim layan lagi. Read the rest of this entry

Patuhi Syarat-syarat Yang Ditetapkan, Jika TIDAK…

Anda masih fobia?? kalau jawapan anda YA jangan teruskan baca entri ni. ^_^ Aku memberikan saranan penuh supaya anda menekan link ini untuk pergi ke satu sudut yang lebih sesuai untuk bacaan anda buat masa ni. Aku bukan melarang anda yang masih fobia untuk baca entri ni tapi aku risau ‘penyakit’ fobia yag dah sedia ada akan bertambah dengan fobia yang bakal anda terima dari entri ini ^_^

Amacam..dah fobia belum?? Bagus andai jawapan yang terpacul dari mulut anda adalah YA, maka teruskan pembacaan terhadap entri ini. Namun andai andahanya mahu lalu dan tidak mahu meninggalkan jejak pada entri ini, aku menyarankan pula anda menekan link ini kerana bacaan ini masih tidak memenuhi kriteria diri anda ^_^ jadi aku harapkan pengunjung yang membaca harap memenuhi pra-syarat yang telah aku tetapkan. Jangan sesekali curi-curi baca sebab aku tau siapa yang tak memenuhi pra-syarat aku tapi baca entri aku ni ^_^

Read the rest of this entry

saya tamau dah naik lif…ada #$%^&&* disitu

cuba tgk imej diatas…itu apa ? itu lif…itu apa ? itu lif ..itu apa ? lif ler…x kan burung murai kot….hurm…bg anda,menaiki lif merupakan satu perkara yang sgt mudah untuk dilakukan.Yer la…anda hanya perlu tekan butang yg ada dan lps tue naik…pintu lif tertutup,kemudian pintu lif terbuka dan anda sampai kedestinasi yang hendak dituju. Tapi sedarkah anda,sepanjang anda menaiki lif itu,orang disebelah anda berada dalam satu suasana yang paling dibencinya?sedarkah anda bahawa menaiki lif merupakan satu perkara yang menakutkan baginya?sedarkah anda ? sedarkah anda ? mesti anda x sedar sbb mereka pandai menyembunyikan ketakutan itu,tp dihati mereka siapa yg tahu…kalau anda sedar,anda mesti akan terdetik untuk berkata”dah tau takut lif,buat apa nak naik”.Anda perlu faham bahawa ada sesetengah situasi yg memaksa seseorang yg fobia akan lif untuk menaikinya.

Ish,mukadimah panjang sangat la pulak sbenarnya saya nak berkongsi pengetahuan yang saya baca dari sebuah blog mengenai fobia.hurm,fobia.  Apa yang anda faham tentang fobia?Adakah bila anda temui sesuatu perkara yang menakutkan,lepas tue menjerit sekuat-kuatnya dikataakan fobia ? haha…itu bukan fobia,tapi sawan(hehe just joking). jika  fobia,anda x semestinya menjerit-jerit untuk menghilangkan rasa takut…ish ,mcm mana nak terangkan nie…hurm..baca jer laa kat bawah nie

Fobia boleh dibahagikan kepada 2 iaitu:

1)Fobia spesifik( specific phobia)

2) Fobia sosial (social phobia)

Fobia adalah sejenis penyakit mental. Seseorang dikatakan mengidap fobia spesifik apabila individu itu

1) mempunyai perasaan teramat takut (sehingga boleh mendapat serangan panik) yang berterusan. Bagi kanak-kanak mereka mungkin menangis, tantrum dan tidak mahu lepas dari ibu)

2) perasaan takut ini berlaku apabila individu itu terdedah kepada sesuatu benda tertentu sahaja seperti ular, kucing, darah, tempat tinggi, menaiki kapal terbang dan macam-macam lagi

3) individu itu sedar ketakutannya adalah keterlaluan berbanding orang lain

4) individu sedaya upaya cuba mengelak daripada berhadapan atau menyaksikan benda yang menakutkan itu dan jika tidak ketakutannya akan berterusan

Fobia sosial pula adalah apabila benda yang ditakutkan oleh individu itu adalah takut berhadapan dengan orang ramai terutamanya apabila dikehendaki berucap di khalayak ramai. Mereka takut orang ramai akan mengkritik dan memberi tanggapan negatif kepada diri mereka.

Adakah fobia suatu penyakit?

Ya, fobia adalah suatu penyakit mental. Individu yang mempunyai fobia :contohnya fobia kepada jarum suntikan atau darah akan mengelak daripada prosedur tersebut. Rawatan yang lengkap untuk dirinya tidak dapat diberi. Bagi individu seperti pengarah syarikat contohnya, beliau akan mengelak untuk bermesyuarat dengan pelanggannya jika ia dilakukan di bangunan tinggi seperti KLCC dan ini mengurangkan produktiviti syarikat. Pelajar universiti contohnya, jika mengidap fobia sosial tidak dapat menjalankan presentasi dengan baik berbanding rakan yang lain.

Berapa kerapkah fobia berlaku?

Spesifik fobia lebih kerap berlaku berbanding fobia sosial. Ia 2X lebih kerap berlaku pada wanita.

Perlukah ia di rawat?

Fobia perlu dirawat jika ia telah mengganggu kesihatan, tugas atau fungsi normal individu dan menghalangnya dari maju ke hadapan seperti orang lain.

Di antara rawatan untuk fobia:

Psikoterapi:

A. Rawatan paling utama adalah ” alah bisa tegal biasa”. Psikoterapi : Cognitive Behavioural Therapy (CBT) mengamalkan prinsip ini.

1)Sebelum pesakit didedahkan kepada benda yang ditakuti, Pesakit akan diajar cara menangani serangan panik seperti relaksasi pernafasan dan relaksasi otot secara progresif. Pesakit juga akan diterangkan dengan lanjut tentang terapi ini

2) Pesakit akan didedahkan dengan benda yang ditakuti secara beransur-ansur mengikut hiraki dan dilakukan secara sistematik( systematic desensitization) . Ini bertujuan mengurangkan ketakutan secara perlahan.

Pesakit yang mampu menahan ketakutan boleh juga didedah kepada benda yang ditakuti secara terus ( flooding) tetapi terapis perlu berhati-hati kerana pesakit mungkin mendapat serangan panik yang teruk.

Ubat-ubatan

Psikoterapi adalah pilihan utama, namun terdapat ubat-ubatan seperti anti anxiety ( alprazolam , lorazepam) yang dapat mengurangkan fobia. Tetapi ia perlu diingat ubat ini hanya diberi kepada yang sangat memerlukan dan ia boleh menyebabkan ketagihan.

Pemakanan

.Elakkan minuman menyebabkan gemuruh seperti kafein, kopi, coke dll.

oleh itu,sesiapa yang mempunyai fobia,ia boleh diatasi….sejujurnya,saya pon tgh mengatasi fobia semasa menaiki lif.Saya nak bg nasihat pon saya x layak sbb fobia saya masih belum diatasi,tp berdasarkan apa yang saya baca,kita perlu kuatkan semngat,azam dan tekad untuk mengatasi fobia kerana kadang2 fobia nie menyusahkan diriyeah..sama-samalah kita berusaha untuk mengatasi fobia.Go go chaiyok

Aku datang, Aku pergi..

copy dari mumu-msr.blogspot.com

Salam..

Maaflah kepada semua terutama kepada Avatar dan Zahra.. Sebab dah lama sangat aku tak tulis pape.. Memang aku sibuk banyak, bukan sikit.. Lagipun internet masih belum dipasang di rumah sewa ku.. Tunggu la bulan 3, Streamyx mari.. hehe..

Kepada yang nak tau, atau yang tak tahu lagi, aku sudah dipostingkan sebagai guru di sebuah sekolah di kawasan Sungai Tiram, area Ulu Tiram berdekatan dengan JB, Kota Tinggi dan Pasir Gudang.. Mmg serius, sebelum ni aku tak pernah dengar pun daerah Ulu Tiram ni.. Nama lagi Ulu kan.. Hehe.. Sama la macam rumah aku, dekat dengan ULU YAM.. Read the rest of this entry

aku bau hujan..

Guruh berdentum 2 3 kali dah kat luar..harap2 malam ni hujan lebat2..tapi sebelum tido nak kena siapkan keje dl..esok ade 2 3 presentation..cepat siapkan keje avataraang, jangan nak menaip je..

SURPP..men’sipping‘ teh kat sebelah lengan kiri sambil berfikir..^_^

Tapi nak wat power point presentation kena taip jugakkan ^_^..oooh..aku terlupe, esok presentation gne transparency jah..dah avataraang cepat amik marker pen tulis cepat2..avataraang wat bahan, esok kawan-kawan tolong present..^_^ terbaek dari ladang..

‘hujan makin dekat, bau makin kuat, guruh makin cepat’

***sekian***

Tournament Traditional Games

FUHHH!!..

letih masih melekat dalam diri. Alhamdulillah..selesai jugak tournament traditional games kali ke 53..seiring dengan kemerdekaan Negara MalayAsia. Walaupun aku bukan perserta yang tergolek-golek bertanding, tapi keletihan sebagai pegawai pemerhati sangat la tidak terperi letihnya. Kalau jadi peserta lagi tak tau tahap berapa tangga gaji kepenatan mereka ^_^. Sekali lagi aku mendakikanmemanjatkan kesyukuran berjaya jugak tournament ni dilangsungkan. Read the rest of this entry

Alhamdulillah…tahniah

Setelah berpecah kepala memikir cara penyusunan terbaik untuk entri baru dapat juga aku mengupdate dengan entri yang lebih bermakna. Jadi aku buat keputusan nak mula dari bawah sebab aku rasa tanpa di bawah pastu tiada di atas ^_^ Alhamdulillah dapat juga aku pulang berhujung minggu untuk menghabiskan cuti 3 hari aku. Dapat juga la aku berjumpa mak ayah dan adik-adik. Read the rest of this entry